Astronom Temukan Asteroid Terkecil Yang Mengorbit Dekat Bumi

Astronom Temukan Asteroid Terkecil Yang Mengorbit Dekat Bumi

Astronom Temukan Asteroid Terkecil Yang Mengorbit Dekat Bumi
Astronom Temukan Asteroid Terkecil Yang Mengorbit Dekat Bumi

Astronom Temukan Asteroid Terkecil Yang Mengorbit Dekat Bumi Sebuah tim astronom internasional yang dipimpin oleh ilmuwan Dr Wisnu Reddy dari University of Arizona telah memperoleh pengamatan dari asteroid dekat Bumi (NEA) terkecil yang pernah dikarakterisasi secara rinci.

Asteroid ini bernama 2015 TC25, hanya berdiameter 6 kaki (2 m). Objek ini ditemukan pada bulan Oktober 2015 oleh astronom di Catalina Sky Survey yang didanai NASA.

Menariknya, 2015 TC25 juga salah satu NEA terang yang pernah ditemukan – objek ini memantulkan sekitar 60% dari sinar matahari yang jatuh di atasnya.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Astronomical Journal, Dr. Reddy dan rekan-rekannya dari Kanada dan Amerika Serikat berpendapat bahwa pengamatan baru dari NASA Infrared Telescope Facility NASA dan Arecibo Planetary Radar menunjukkan bahwa permukaan 2015 TC25 mirip dengan tipe yang jarang dari meteorit yang sangat reflektif yang disebut aubrite.

Aubrites terdiri dari mineral yang sangat terang (kebanyakan silika) yang terbentuk di lingkungan bebas oksigen, basaltik pada suhu yang sangat tinggi.

“Aubrites hanya 0,14% dari semua meteorit yang dikenal dalam koleksi meteorit terestrial kami.”

NEA kecil seperti 2015 TC25 berada di kisaran ukuran yang sama seperti meteorit yang jatuh di Bumi.

Para astronom menemukan mereka sering, tapi tidak terlalu banyak yang diketahui tentang mereka karena mereka sulit untuk dikarakterisasi..

Dengan mempelajari benda-benda tersebut secara lebih detail, mereka berharap untuk lebih memahami tubuh induk dari meteorit tersebut berasal.

“Ini sangat penting untuk mempelajari sifat fisik NEA kecil karena mereka berpeluang besar jatuh ke Bumi,” kata rekan penulis Prof. Stephen Tegler, dari Northern Arizona University.

“Jika kita dapat menemukan dan mengkarakterisasi asteroid dan meteoroid kecil ini, maka kita dapat memahami populasi objek dari mana mereka berasal: asteroid besar,” tambah Dr Reddy.

“Dalam kasus 2015 TC25, kemungkinan menghantam bumi cukup kecil.”

Penemuan ini juga merupakan bukti pertama untuk sebuah asteroid yang kurang berselimut debu yang khas – disebut regolith – seperti asteroid yang lebih besar. Sebaliknya, objek ini pada dasarnya terdiri dari batu yang gundul.

Para astronom juga menemukan bahwa 2015 TC25 adalah salah satu NEA berputar tercepat yang pernah diamati, dengan jangka waktu 133 detik.

Ilmuwan percaya mungkin 2015 TC25 terkelupas dari induknya saat dihantam asteroid lain, induknya diperkirakan (44) Nysa, asteroid besar dan cerah di sabuk utama asteroid yang berdiameter 44 mil (70 km)

Di Tulis Oleh: EVI

Random Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*